Lulusan kedokteran,tapi gak lanjutin jd dokter. Tanya Aja Cuy!

Hi guyss..

gw lulusan s1 kedokteran tapi gw memutuskan ga lanjut kedokteran. Hal ini udah gw pikirin karena berbagai macam alesan. Alesan pertama nya adalah susahnya masuk kuliah spesialisasi di Indonesia akibat tingginya penyogokan dan rasis ras suku dan agama. Kalau otak gak encer untuk dapetin beasiswa, lu bakal susaaahhh banget untuk di terima di spesialisasi, apalagi speliasisasi yang cukup banyak peminatnya. Yang bisa lu lakukan adalah nyogok universitasnya dengan harga tertentu yang sudah dia sebutkan atauu melalu koneksi kenalan profesor dalam. Tapi kalo lu gak punya uang dan koneksi, yg bisa lu lakuin adalah masukin nama lu untuk waiting list supaya bisa test masuk tapi gak jelas itu harus nunggu ampe kapan (anak dosen gw waiting list ampe 2taon belon juga d panggil).

 Alesan kedua adalah kalo lu ga bisa jadi spesialis udah pasti lu harus kerja sebagai dokter umum. Di Jakarta sekarang ini udah sedikit orang-orang yang ke umum. Sakit perut aja kebanyakan langsung ke spesialis penyakit dalam. Dokter-dokter baru umum biasanya dapet kerjaan di RS cuman di UGD. Kalian tau seberapa capenya kerja di UGD? lu harus kerja kadang 2×24 jam. Udah kerja rodi begitu pun gaji yang kalian dapat cuman UMR (sedih yahhh dikirain jd dokter kayaa lol). Kalo dapet pasien BPJS apalagiiiiii…. udah kaya kaga d bayaaarr keccilllll bangettt (nanti gw ksh tau pastinya berapa). inti alesan kedua adalah kerja rodi dengan gaji ga sepadaaaannn sangat jauhhhh kecill gajinya.

 Masih penasaran?..

Tanya Aja Cuy   Gw mulai aktif online tgl 12 Oct 2016. Sebelum itu gw bakal coba skali-skali online dan jawab pertanyaan kalian.

 

TL;DR: memutuskan utk ga jd dokter padahal udah lulus kedokteran karena sistem yg corrupted dan gaji yg kecil. TAC!! ; pertanyaan di jawab 12 oct 2016. tapi pertanyaan akan ttp di jawab pas gw lg buka thread ini walopun waktunya 

[EDIT] – terima kasih utk kawan2 yg udah berpartisipasi di thread gw. Karena sesi waktu tanya jawabnya udah abis, dengan ini gw nyatakan thread nya udah gw tutup. tapi kalian masih ttp bisa utk saling comment.. gw bakalan ttp bales comment2 kalian.. tapi mungkin  ga sesering pas sesi tanya jawab gw masih berlangsung..

semoga thread gw berguna bagi kalian – HIDUP NAKES INDONESIA..

 

49 10 months ago by Atu90
    • 21
    Fatimah:

    Sebenernya mungkin bukan cuma dokter yang diperlakukan seperti itu, tapi hampir semua nakes. Aku sendiri bidan ngerasain hal yg sama kaya gitu. Mungkin biaya pendidikan kita ga sebanding sama dokter tp kita pun mengeluarkan biaya pendidikan yang tidak murah dibanding pendidikan lainnya. Ketika udah lulus, cari kerja ga segampang yang dipikirkan. Hampir rata rata kalau kerja diklinik atau bps kita digaji dibawah 1 juta, dengan sistem kerja 24 jam x 6 hari (libur seminggu sekali). Standby di tempat selama itu. (Bisa dibayangkan kan betapa ga ada kebebasannya)  atau bisa dibilang ga bermanusiawi. Dan terkadang ada beberapa para senior (yg pnya bps) ambil keuntungan dr tenaga kita, ga jarang bidan yg diperlakukan seperti halnya pembantu. “Ko masih mau sih kerja disitu?” Mngkin itu segelintir pertanyaan orang awam. Tp mau gimana lg memang seperti itu keadaannya kalau mau bekerja sesuai bidang pendidikannya. Kalaupun ada pekerjaan yg lebih enak kaya di rs atau puskesmas, harus punya orang dalem. Yaa kalau sepinter apapun tp ga ada orang dalem cuma bisa nunggu ..nunggu dan nunggu. Seperti itulah sistem kerjanya di hampir rata” rs atau puskes. Belom lagi untuk memperpanjang STR pun dipersulit dengan sertifikat seminar, pelatihan, dll. Seandainya untuk seminar kita butuh biaya 150 rb x 25. Sangat ga sebanding dngan penghasilan yg didapat. 

     

    “Yaudah. Kenapa ga buka BPS aja?” Ga semudah itu urus ijin buka praktek, mungkin memang sudah takdirnya kali yaah pengurusan surat ijin di inndonesi itu penuh dengan kesulitan dan berbelit belit dr birokrasinya. Dan kita juga harus ada syarat untuk memenuhi pengajuan surat seperti pengalamn, dll. Belom lg sekarang orang yg lahiran di bidan itu ga sebanyak dulu, Why? “Lagi lagi BPJS” kenapa harus bayar dibidan kalau dipuskesmas atau rs pun gratis dengan BPJS. Semua sudah tercover bpjs. Yaa jadi bisa dibilang juga “bpjs memperkerut penghasilan nakes”

     

    So, saya juga berfikir untuk banting stir keluar dari “zona tidak nyaman” haha 

    Setiap orang itu punya jalannya sendiri untuk sukses, tidak harus sejalur dengan dunia pendidikan kita

      • 4
      Optimus_89:

      Hampir rata rata kalau kerja diklinik atau bps kita digaji dibawah 1 juta, dengan sistem kerja 24 jam x 6 hari (libur seminggu sekali). Standby di tempat selama itu. (Bisa dibayangkan kan betapa ga ada kebebasannya) atau bisa dibilang ga bermanusiawi

      gile 24 jamx 6 hari, itu nonstop? tinggal di rumah sakit?? udah kyk zaman perbudakan aja… dan cuma di bayar 1 juta???  oh iya, kalo bidan itu, bisa resiko di tuntut juga ga sih??

       

      Dan terkadang ada beberapa para senior (yg pnya bps) ambil keuntungan dr tenaga kita, ga jarang bidan yg diperlakukan seperti halnya pembantu.

      maksudnya senior punya BPJS itu gimana yah? dan gimana contoh mereka ambil untung?? (maaf bgt nih, saya bukan dari kalangan tenaga medis, biasa jadi pasien.. hehehe ).. 

        • 9
        Fatimah:

        gile 24 jamx 6 hari, itu nonstop? tinggal di rumah sakit?? udah kyk zaman perbudakan aja… dan cuma di bayar 1 juta??? oh iya, kalo bidan itu, bisa resiko di tuntut juga ga sih??

        Bukan perbudakan lagi itu mah, emang beneran rodi dan serasa dijajah sesama bangsa sendiri. Iyah hampir semua sistem kerja bidan di BPS seperti itu, tinggal di dalem tempat praktek. Dikasih makan ga? Iyah kita dikasih makan, tapi makannya ga kaya yang orang lain fikirin. Harus bisa meriih dah pokonya mah yaa.. walaupun ada juga bidan yang pnya BPS nya baik. Ga semua gajinya 1 juta, ada yg 500, 700, atau 800. Cm ya gua rata rata aja 1 juta biar keliatan gede dikit. Bidan bisa dituntut juga kalau ada kasusnya di tempat praktek bidan sendiri atau penanganan bidan melebihi dengan wewenang bidan. Dan bukan cuma bisa dituntut tp semua tenaga kesehatan juga rentan terkena penyakit menular. 

        maksudnya senior punya BPJS itu gimana yah? dan gimana contoh mereka ambil untung?? (maaf bgt nih, saya bukan dari kalangan tenaga medis, biasa jadi pasien.. hehehe )..

        Bukan senior punya BPJS tapi “senior (Bidan) yang punya BPS” (Bidan Praktek Swasta). Atau lebih gampang nya bidan yang punya tempat praktek.

        Maksud mereka suka ambil untung tenaga kita tuh gini. kita kan bidan kerja di BPS nya, tmpat praktek bidan itu biasanya satu rumah sama yang punya. Kita pun tinggal didalem klinik, ga jarang yg punya klinik itu mempekerjakan kita bukan hanya sebagai bidan tp sebagai pembantu juga (disuruh beres” rumah, jemurin baju” anter anak kesekolah, anter yg pnya klinik ke tempat kerjanya) jd kita kerja nya seakan akan kaya bidan++ (bidan+pembantu+ojek). Dengan gaji 1 profesi. Bisa dibayangin kaan? Kalau mau dihitung hitung gaji pembantu aja sekarang udah rata rata diatas 1 jt (kisaran jakarta)  kali dan itu pun ga perlu susah susah kuliah, ga perlu tanggung jawab sama nyawa pasien.

          • 2
          Optimus_89:

          ohh BPS .. maaf  salah baca.. hahahaha…

          Ga semua gajinya 1 juta, ada yg 500, 700, atau 800. Cm ya gua rata rata aja 1 juta biar keliatan gede dikit

          wahh.. gila, serius aku baru tau dan kaget banget … masalahnya di jakarta aja aetau aku, gaji tukang parkir udah 2x UMR (sekitar 5.4 juta) oh iya, kalo boleh tau, ini lokasi nya di mana yah?

          Kita pun tinggal didalem klinik, ga jarang yg punya klinik itu mempekerjakan kita bukan hanya sebagai bidan tp sebagai pembantu juga (disuruh beres” rumah, jemurin baju” anter anak kesekolah, anter yg pnya klinik ke tempat kerjanya) jd kita kerja nya seakan akan kaya bidan++ (bidan+pembantu+ojek)

          hmmh.. deskripsi pekerjaan juga ga jelas.. wah.. sumpah aku kagett loh.. aku ga bisa ngebayangin..

          harus di sebarkan nih.. soalnya pasti banyak org2 awam di luar yang ga tau.. aku yakin kalo mereka tau, mereka pasti bakalan lebih menghargai tenaga2 medis..

          termia kasih banyak atas informasi nya.. aku akan sebarkan juga ttg ini.. soalnya bisa gawat juga kalo keadaan ini di diemin, bisa2 orang2 bisa ga mau jadi tenaga medis nih….

            • 1
            Fatimah:

            Hampir semua daerah seperti itu kayanya, tapi gua sendiri sih masih dikawasan jabodetabek. 

             

            Kalau masyarakat sadar tp yang punya kedudukan tinggi ga sadar juga sama aja toh

      • 3
      academy_99:

      Mungkin biaya pendidikan kita ga sebanding sama dokter tp kita pun mengeluarkan biaya pendidikan yang tidak murah dibanding pendidikan lainnya.

      memang biaya pendidikan sbg tenaga medis mahal yah? boleh tau ga kisaran biaya nya? apakah ada sogok2an juga?

       

      Belom lagi untuk memperpanjang STR pun dipersulit dengan sertifikat seminar, pelatihan, dll. Seandainya untuk seminar kita butuh biaya 150 rb x 25. Sangat ga sebanding dngan penghasilan yg didapat.

      mohon pencerahan nya dong STR itu apa yah? kenapa harus ikut seminar? emang itu diwajibkan??

      wah, saya baru tau lohh.. saya kirain jd dokter itu enakk.. tinggal priksa2 bentar, lgs dpt uang…ternyata sya salah jugaa..

       

        • 11
        Fatimah:

        Untuk kisaran biaya tergantung univ atau kampus masing masing tp kisaran untuk bidan atau perawat dikampus gue  -+ 100 ada kali (kurang tau pastinya) soalnya kan ada tetek bengeknya setiap semester praktek lapangan harus bayar ke lahan (rs/puskes). Oiyaa jangan mentang mentang gua blng lebih mahal dibanding kuliah pendidikan yg biasanya trs ngebandinginnya sama kampus UPH, BINUS dsb yg elit elit yaah kalo itu sih kampusnya beda lagi. 

         

        Apa sih STR? STR itu “surat tanda registrasi” untuk nakes STR itu penting banget sebagai bukti kalo kita itu berkopeten. Kalau kerja ga ada STR susah cari kerjanya (ada str aja susah apalagi ga ada).

        Kalau aku bidan, untuk bidan sendiri itu ikut seminar itu sebenernya yah wajib ga wajib, kalo lo mau STR tetep berlaku dan diperpanjang yah kita harus kumpulin sertifikat dari seminar seminar, karna salah satu syarat perpanjang STR itu harus ada 25 SKP (satuan kredit profesi) dari organisasi IBI, sedangkan rata”  kalo lu ikut seminar satu sertifikat itu hanya 1 atau paling banyak 2 SKP. Jd ya mau ga mau seminar  itu kaya hal yg diwajibin, HARUS! Kalo ga ya str lu ga bakal berlaku. 

        Kalau masalah dokter enak apa engga itu yg lebih berhak jawab yg pnya thread ini, tapi sih gue rasa hampir semua nakes ngerasain hal yg sama. Kalau yg gue pikir “tenaga kesehatan di indonesia itu kurang diperhatikan kesejahteraannya sama pemerintah” hanya opini gue sih, ga tau menurut yg lain gimana?

          • 2
          academy_99:

          Untuk kisaran biaya tergantung univ atau kampus masing masing tp kisaran untuk bidan atau perawat dikampus gue -+ 100 ada kali (kurang tau pastinya) soalnya kan ada tetek bengeknya setiap semester praktek lapangan harus bayar ke lahan (rs/puskes).

          biaya nya 100 juta??

          wahh, banyak tetek bengek yahh..makin banyak prosesnya = makin banyak biaya yg ga perluu..

          gue turut prihatin :(  , mungkin ini salah satu alasan kenapa tenaga medis kita kalah jauh di banding negara tetanggan (malaysia dan singapore)

            • 5
            Fatimah:

            Makasih atas keprihatinannya muungkin bisa jadi seperti itu

          • 2
          Bain:

          Kalau yg gue pikir “tenaga kesehatan di indonesia itu kurang diperhatikan kesejahteraannya sama pemerintah” hanya opini gue sih, ga tau menurut yg lain gimana?

          kalo menurut gw, pemerintah ini kyknya masih belum siap (dari sistem dan modal uk bayar dokter), di satu sisi pengen bikin program buat menunjang kesehatan warga, tapi di sisi lain, pemerintah lupa kalo dokter juga warga biasa, manusia biasa..jujur sih gw berharap dengan adanya tax amnesty , pemerintah bisa punya modal utk menyejahterakan nakes2 indonesia

            • 7
            Fatimah:

            Amin, semoga bukan cuma mensejahterakan dokter tapi bidan, perwat pun sama. Kalau menurut gua belom siap + masih banyaknya sistem korup diindonesia 

        • 1
        Atu90:

        Dokter pun harus punya STR dan harus ngumpulin poin2 SKP dengan cara ikut seminar. Seminar utk dokter mahal loh ada yg 1juta ada yg 2juta. Bhkan banyak juga yg d luar kota dan harus kita dtgin. Kebayang kan biaya pesawat dan akomodasinya dll.

        Udah gtu 1 seminar bisa dapet cuma 1 poin / 1 SKP. Kadang 2 SKP. Sedangkan dalam 1 tahun kita ada minimum SKP yg harus kita kumpulin.

        Selain SKP, dokter juga punya macem2 sertifikasi. Contohnya utk yg mau kerja di RS wajib punya sertifikasi ATLS dan ACLS (klo ga salah namanya.. agak lupa) nahh utk ikut 1x ujian aja kmrn temen gw biaya nya 5-6jutaan. Belom kalo yg kepengen les dl sblum ujian biar lbh mantep. Lesnya aje mahal juga.

        Bisa d bayangkan pengeluaran seorang dokter2 muda yg belom punya apa2. Ya kalo keluarga nya kaya. Kalo gak kaya sedih banget itu kantong..

          • 2
          Fatimah:

          Haha iyaa, gua pikir liat dokter enak deh dibanding bidan, tp setelah gua baca thread ini ternyata dokter ga beda jauh lah sama bidan nasibnya. Bidan juga sama butuh pelatihan untuk dpt sertifikasi gt kaya APN, PPGDON, atau MU, sdb tapi haSil dr itu semua ga sebanding sama pendapatannya lol.

           

      • 3
      Bain:

      wahh, ternyata bukan cuma dokter yahhh, bidan juga.. apa jangan2 sampe ke semua nakess ?? gilla, jadi dokter sama skali beda sama bayangan gw…

      “bpjs memperkerut penghasilan nakes” – gw setuju banget sama statement yg satu ini..  gara2 bpjs, sampe ada yg tutup praktek nya, soalnya pasien jadi pada pindah (buat lebih jelas, baca comment ini )

        • 3
        Fatimah:

        Tadinya malah gua berfikir jadi dokter kayanya lebih enak dibanding bidan, eeh setelah gua baca thread ini ternyata ga jauh bedalaah sama bidan, walaupun dokter ada enaknya dikit. Jadi bidan juga jauh dari perkiraan gua, dulu mah masih awam ngeliatnya bidan itu kaya kaya ternyata pas gua idah masuk bidan bobrok bobroknya baru keliatan. Mngkin yg dulu gua liatnya sebelah mata aja kali yah..

        Kalau kata gua sih yah hampir semua nakes diperlakukan kaya gitu. Walaupun perlakuannya ga sama tapi tetep aja intinya “tidak mensejahterakan”

         

        “bpjs memperkerut penghasilan nakes” – gw setuju banget sama statement yg satu ini.. gara2 bpjs, sampe ada yg tutup praktek nya, soalnya pasien jadi pada pindah

        Iyah dosen gua pun sama yg pada punya praktek bidan bilang kliniknya sepi, dulunya yang lahiran sebulan bisa diatas 20 pasien setelah ada bpjs paling 1-2 itu pun ga setiap bulan ada pasien lahiran. Paling pasiennya cm suntik kb doang, sm BP 

      • 2
      Atu90:

      Wahhh bnr2 ga nyangka saya ternyata bidan bernasib lebih tragis. D bayar 1 juta dengan pekerjaan seberat itu sangat tidak masuk akal. Aplg jika di perlakukan seperti pembantu sperti itu dengan rekan sejawat. 

      Thanku atas sharingnya ya.. dgn ini semoga membuka banyak mata gimana sedihnya nasib nakes di indonesia. Banyak yg memilih banying setir di banding harus kerja rodi seumur hidup.

      Sukses selalu yaa fatimah :)

        • 1
        Fatimah:

        Aamiin, sukses selalu juga buat lo

    • 19
    prazmd:

    Hai….dari Kartunya kayaknya ente adek kelas ane nih ya…hehehe

     

    Well….jadi skrg kerjanya apa dong?

     

    Gue juga suka duka jalanin dr awal masuk kuliah sampe lulus, pake ngulang mata kuliah, ambil SP tp ga lewat juga hahaha, sampe bela2in praktikum illegal dsb dsb dahhh… demi lulus…. dan setelah kerja, dari jaman blm era bpjs dan mulai bpjs sampe skrg…sampe praktek sendiri tutup krn pasiennya lari pake bpjs semua…padahal, tau sendiri gimana pelayanan apa yg bpjs berikan utk kita tenaga medis.

     

    Pernah gue denger ada pertemuan bpjs yg cukup gede di suatu kota, nah peserta yg dtg dikasih “oleh-oleh” dari bpjs berupa koper (YES, tas KOPER). Powerbank lah, dsb dsb.

     

    Drpd duitnya buat gitu mendingan buat pasien lah, utk pelayanan

     Ini salah satu contok bobroknya dunia kesehatan negara kita.

     

    Belum lagi isu marak ttg prodi DLP alias dokter layanan primer yg katanyaaaa setara spesialis.

     

    Cmon!! Spesialis apa layanan primer? Sama aja kayak GP alias dokter umum. 

     

    Percuma jadi spesialis utk tujuan  mengurangi rujukan ke faskes tingkat lbh tinggi. Perbaiki dulu sarana dan prasarana di perifer barulah angka rujukan bisa ngurang. Tapi hrs dibarengi dg kontrol ketat oleh pihak terkait. Kalo nggak mah sama aja, alat2 dan obat2 bisa diambil dr gudang dan dijual utk praktek2 pihak yang tdk kompeten alias bukan dokter tapi bisa praktek. Hebat kan negara kita ini…

    Ujung2nya jadi spesialis merujuk…sama aja atuhh bohong….

     

    And lanjut soal kuliah, mau lanjut kuliah juga ga mudah, krn seperti yg u bilang di thread u ini

     Hmm

     

     

    Sekian dulu deh nti gw sambung lagi…hope ada reply dr u yah

     

     

    Thank you…

     

     

      • 6
      Atu90:

      haloo.. sori baru online lagi. wahh ga nyangka bakal ada kakak kelas hahaha.

      iya.. gw dgr dari temen2 gw yg skrg intern ato pun yang udah jd dokter juga sama keluh ksahny.. semua soal pasien bpjs. mrka d bayar 500.000 itu pun bukan per pasien loh. tapi berapa pun banyam pasien yang dia tanganin ya bayarannya ttp segitu. di bayar telat 3 bulan pun gak akumulasi 3bulan bayarannya. ttp bayaran 1 bulan.

      ad juga temen yg bilang kalo uang komisi per pasien pun suka di mainin sama dokter dan suster senior. dia kebetulan kerja d puskes. katanya harusnya dia dpt komisi lebih krn jaga ugd tapi tau2 yang dia dapet kecil. pas di cek tnyata jadwal dia d rubah. dia d blang ga jaga ugd pada tanggal itu.

      banyak juga pasien yang ga sekali d obatin anggepan nya harus lgsg sembuh. bgtu ga smbuh lgsg dokterny d jelek2in. pdhl sudah d jelasin sembuh itu butuh proses. mrk ga ngerti dokyer bukan Tuhan.. :)

      • 3
      cation:

      Pernah gue denger ada pertemuan bpjs yg cukup gede di suatu kota, nah peserta yg dtg dikasih “oleh-oleh” dari bpjs berupa koper (YES, tas KOPER). Powerbank lah, dsb dsb.

      Drpd duitnya buat gitu mendingan buat pasien lah, utk pelayanan

       Ini salah satu contok bobroknya dunia kesehatan negara kita.

       Betul bro, gue setuju. Dokter di Indonesia itu ‘terlalu’ di hormati. Bukannya gue bilang mrk ga pantes di hormati, malah mrk sangat pantas di hormati. Tapi cara menghormatinya disini beda, dgn materil. Kalo ada pertemuan kasi hadiah2 ga penting segala macem, cuman untuk pencitraan aja. 

      Padahal yang di butuhkan sebenarnya adalah perbaikan ekosistem dan komunitas dokter. Biar mereka bisa kerja dengan suasana yg kondusif, ga usa ampe kiri kanan cari tambahan ( biasanya dgn cara kerjasama sama sales obat) dan lain sebagainya.

      • 3
      Bain:

      Perbaiki dulu sarana dan prasarana di perifer barulah angka rujukan bisa ngurang. Tapi hrs dibarengi dg kontrol ketat oleh pihak terkait. Kalo nggak mah sama aja, alat2 dan obat2 bisa diambil dr gudang dan dijual utk praktek2 pihak yang tdk kompeten alias bukan dokter tapi bisa praktek. Hebat kan negara kita ini…

      bener banget gan.. yg paling dasar yah sistem nya dulu di bikin yg bener.. klo mnurut gw sih, BPJS ini terkesan program yg buru2, keliatan nya program malaikat.. tapi buat para dokter dan rumah sakit ini program malaikat pencabut nyawa

      sebenernya sih yah pasien juga ga bisa di salahin sih (asal pasien yg tau diri aja, uda gratism jgn minta pelayanan VIP)..

      ya wajar lah kalo dokter dpt penghasilan lebih, kuliah nya aja brapa lama boss..

      belum lagi resiko2 yg di hadapi , terutama resiko tertular penyakit, di tuntut sana sini..

       

      kmaren aja ada tuh dokter muda yg meninggal sia2..

      dia meninggal karena sakit campak dan yg bikin konyol, penyakit dokter ini harusnya bisa di sembuhkan, tapi sarana transportasinya ga memadai…  ( ini artikel lengkap nya)

       

        • 2
        Atu90:

        setuju banget bro.. di indonesia ini msh mind set nya dgn uang dan suap semua pasti beres.

        harus d rapiin dari akar2nya. kalo gak kasian nadib dokter2 baru yg belum punya nama tp gak bsa apa2 krn kebobrokan sistem.

        saya stuju drpd buat sogok ksh hadiah ini itu. mnding buat perbaiki sarana dan prasarana d pedalaman. msh banyak yg kekurangan alat2 kesehatan memadai.

      • 2
      qomar:

      sampe praktek sendiri tutup krn pasiennya lari pake bpjs semua…padahal, tau sendiri gimana pelayanan apa yg bpjs berikan utk kita tenaga medis.

      ane orang awam nih broo.. jadi kurang mengerti dunia kedokteran..

      tp skarang mata ane terbuka.. jujur ane ga mikir efek dari BPJS.. ane kira dokter juga di bayar normal sama pemerintah.. 

      ternyata kalo dari baca komentar2 di atas, ane jd berpendapat kalo pemerintah lumayan membebankan subsidi ke para dokter..

       

       

        • 2
        Atu90:

        iya thanku atas pengertiannya bro. semoga dr thread ini makin banyak yg ngerti penderitaan dokter dan susah nya jd dokter hehehe :)

      • 2
      Freo:

      wah serem juga ternyata yah.. ane ada temen yg kerja sbg perawat di Australi.. dan di sana sistem kesehatan nya baik banget..ge merugikan pihak manapun

      jadi tenaga medis ttp mendapat hak nya, dan warna negara Australi juga mendapat health cover, tai utk kesehatan yg mendasar aja

      utk kesehatan yg lain spt cek mata dan gigi, warga negara australi harus membayar health insurance lagi.. kalo ngga, pasti ongkosnya mahlll bgt…

      temen ane ini bilang kalo cabut gigi di sana bisa sampe 1000 AUD .. jadi mending dia balik ke indo skaian jalan2 n cabut gigi..

      di sini klo mnurut ane pemerintah nya jelas, memang sih katanya pajak di sana emang gede bgt dan ketat.. tp yah penduduk nya merasakan balik hasil dari pajak yg mereka bayarkan..

       

      tp smoga aja deh dengan ada program tax amnesty, Indonesia bisa menuju ke arah yg  lebih baik

        • 0
        Atu90:

        Enaknya d luar negri gtu bro.. pajak jelas di pake utk kepentingan rakyat. Gak kaya dsni. Udah gtu d luar negri sangat sangat memperhatikan kesejahteraan pekerja seperti guru, dokter, dll yg mengabdi utk rakyat.

        Di sini pajak gde dan ketat dll tetep aja ujung2nya masuk kantong pejabat juga.

    • 15
    Eko83:

    Kalo dapet pasien BPJS apalagiiiiii…. udah kaya kaga d bayaaarr keccilllll bangettt (nanti gw ksh tau pastinya berapa)

    brapa emang?? gw penasarann

      • 7
      Atu90:

      Sorry gw ga taro di thread, soalnya pas bikin thread, gw agak2 gak yakin ttg jumlahnya, jadi kmaren gw tanya temen gw yg skrg uda jadi dokter.

      katanya sih ga jelas juga soal pembayaran BPJS.

      mau berapa pun pasien nya, dia dapet Rp. 500.000/bulan..

      tapi yg miris nya, tempo pembayaran juga ga jelas.. kmaren ini aja dia baru di bayar setelah 3 bulan  -___-“

      dari pengalaman temen gw ini, gw jadi makin yakin sama pilihan gw…

        • 6
        Eko83:

        wahh.. gilla, kalo 500/bulan sih kelewatannn sih..itu di bayar 3 bulan jadi 1.5? temen lu itu baru jadi dokter apa gimana? apa mungkin karena baru jadi di bayar murah?

          • 4
          Atu90:

          itu gaji sama untuk dokter umum dan spesialis mana pun. dan dia gak dibayar 1,5juta tapi telat 3 bulan untuk gaji 1 bulan. jd cuma d bayar 500,000 :)

            • 4
            osman95:

            wahh kacau juga yahh :(

             

        • 6
        paraniod:

        hah? masa Rp.500.000/bulan?? pantes aja kadang pasien BPJS suka di pandang sebelah mata.. hmmhh

          • 2
          Atu90:

          iyaa 500,000/bulan dan itu flat mau sebanyak apa pun pasiennya. Makanya dokter agak males dengan pasien bpjs..

        • 2
        capunk:

        hah??? 500 rebuu? ga tekor sama ongkos n makan broo??? itu di jkt apa di gunung??

          • 0
          Atu90:

          tekor bos. biaya hidup lbh gde di banding bayaran psien bpjs. tukang parkir aja lbh gde bayarannya hahaha..

    • 12
    Agus.Sugus.Bagus:

    sayang amat cuyy, sekolah dokter lama bgt kan? udah brapa lama sekolah dokter?

      • 4
      Atu90:

      yuppp.. aslinya total nya 6 tahun

      teori nya 3.5 tahun, dan praktek nya 1.5 tahun (co-ass)

      nah abis itu, utk dapt ijib buka praktek, lu masi harus magang lagi 1 tahun 

       

      klao gw cuma ambil yg teori nya aja :)

        • 1
        nikoputra:

        maaf broo, ane bbaru tau di dunia ini, jadi belum ngerti istilah2 di dalem dunia fakultas kedokteran..

        co ass itu apa sih? ane sering denger sihh apa co ass itu kyk magang?

          • 0
          Atu90:

          co-ass itu semacam kuliah lapangan bro. stlh itu baru magang di daerah.. biasa d sebut2 internship

    • 10
    DIMITRI:

    lu udah lulus dan udah dpt certificate? udah magang juga belom sih?

    terus sekarang ngapain? sayang amatt

      • 3
      Atu90:

      udah broo.. tp gw ga ambil kuliah prakteknya..

      yahh, soalnya klo mnurut gw, jadi dokter di indo sangat berat dan gw rasa gw blom mampu

        • 0
        wardady:

        wahh, turut prihatin juga yahh.. :(

        tetep semangat yahh!!!

          • 0
          Atu90:

          thanku bro :)

    • 9
    mario_teluh:

    lu bakal susaaahhh banget untuk di terima di spesialisasi, apalagi speliasisasi yang cukup banyak peminatnya. Yang bisa lu lakukan adalah nyogok universitasnya dengan harga tertentu yang sudah dia sebutkan atauu melalu koneksi kenalan profesor dalam. Tapi kalo lu gak punya uang dan koneksi, yg bisa lu lakuin adalah masukin nama lu untuk waiting list supaya bisa test masuk tapi gak jelas itu harus nunggu ampe kapan (anak dosen gw waiting list ampe 2taon belon juga d panggil).

    kira2 lu tau knapa bisa sampe begini?

    pas gw mau masuk SMA, gw dulu inget bgt di tolak di beberapa sekolah, yg gw lakukan yah cari aja SMA yg lain, akhirnya dapet juga, masuk dan lulus on time juga…

    knapa ga cari  universitas lain aja cuy??

     

      • 3
      Atu90:

      hmm sayangnya banyak uni di indonesia begitu semua. temen gw sampe harus kerja d puskes dlu untuk dapetin surat mengabdi ama negara jd bsa di permudah masuk uni spesialisnya.

        • 3
        NATRIUM:

        mohon koreksi yah kalo gw salah.. tapi setau gw, yg boleh specialis itu cuma universitas negri kan yah?

          • 0
          Atu90:

          Iya bro.. spesialis itu cma ada d universitas negri. Dan rasis nya bukan maen. Kalo gak punya kenalan org dalem atau uang super gede utk yg namanya “sumbangan” atau kalo ga otaknya super encerrrr.. jangan harap dah yg chinese bsa gampang masuk. Bisa2 cuma di PHP in d bilanh suru waiting list tp ampe 2 taon jga ga d panggil2.

    • 9
    semutbako:

    Di Jakarta sekarang ini udah sedikit orang-orang yang ke umum. Sakit perut aja kebanyakan langsung ke spesialis penyakit dalam

    ane kurang setuju gan ama statement yg ini, masih banyak kok yg mau sama dokter umum :)

    mungkin yg statement ente cocok buat org2 yg berkecukupan d jkt.. tp masih banyak kok yg membutuhkan dokter umum :)

    tetep semangat yah broo, kalo bisa, lanjot lagi dokternya !!!!

      • 3
      Atu90:

      makasih yah  atas supportnya..

      tapi di sini gw coba utk realistis aja..

      di jakarta kebanyakan cuma 2 tipe pasien.. yg ke specialis atau ke BPJS..

      nah, kalo berdasarkan cerita temen gw yg ini , gw jadi berasumsi kalo kebijakan BPJS tidak berpihak kepada dokter…

       

    • 7
    darth_maul:

    Kalian tau seberapa capenya kerja di UGD? lu harus kerja kadang 2×24 jam

    emangnya 2×24 jam itu non stop gan?? pasti ada break kan? ada waktu utk pulang dulu ke rumahh

      • 3
      Atu90:

      paling break makan / ke WC.. selama ga ada yg gantiin yah si dokter jaga itu harus ttp di sana

        • 2
        faroz:

        wihh sadis benerrrrr…….

    • 7
    KalashNikov:

    hah? masa gaji dokter umum itu  cuma UMR sih? gaji tukang parkir aja 2x UMR.. wkakakakak

     

      • 3
      Atu90:

      kenyataan emang pahitt yah ;(

        • 2
        tomat:

        sorry kalo pertanyaan gw out of topic.. tapi sebenernya itu kalo dokter sistem pembayaran nya gmana sih?

        kalo dpt komisi / pasien juga kan?

        gw denger kalo nulis resep, dia juga dpt komisi dari pihak produsen obat nya?

         

          • 0
          Atu90:

          Kalau di rs dapet komisi per pasien bro.. kalau ada tindakan dapet lagi komisinya beda. Obat dan lab pun sama dapet juga komisi.

          Tapi coba di rs bro cari dokter umum. Paling cuma ada d ugd. Kalo ada praktek pun cma 1 apa 2 org.

           

      • 2
      JARVIS:

      gw baca di comment lu yg ini, di situ di jelaskan kalo lu dpt gaji UMR.. brati sama BPJS, brati UMR + 500.000 dong??

        • 0
        Atu90:

        Iya bro.. UMR + BPJS (500,000).

        Tapi bpjsnya jga ga jelas kapan d bayar. Bsa telat 2 bulan. Kdang 3 bulan. 

    • 7
    Michael J:

    Oi bro, ane juga ud lulus dokter tetapi tggal internship yg ke daerah 1 taon. Gw juga kyknya ga bakal fokus hanya jadi dokter aja, skrg lu ambil kuliah jurusan lain jadinya??

      • 1
      Atu90:

      untungnya ortu gw ada usaha, jd gw skrg fokus utk kembangin usaha keluarga..
      sebenernya sih jadi dokter kalo ada modal dan koneksi bakalan enak bgt broo.. gw cuma ga tahan ama sistem nya yg korup bgt.. dan brasa ga fair aja..

      karna sistem yg korup, dokter nanti jadi kerja sampingan, jadi “marketing obat” nulis resep yg ga perlu utk pasien.. (utk lebih jelas dengan sistem yg korup, baca comment gw yg ini aja gan) . gw merasa salah kalo jadi “marketing obat” tp d sisi lain, kalo ga jadi itu, kyknya pendapatan dokter kurang cukup utk membiayai hidup… 

       

    • 6
    Anonymus:

    kebetulan gw juga lagi kuliah dokter gw tambahin lg alesan nya broo

    RESIKO KETULAR PENYAKITNYA JUGA TINGGI

    Dosen gw pernah cerita kalo ada dokter yg ketular HIV.. klo ga salah dokter gigi deh yg ketular HIV.. tp gw lupa gmana cara itu dokter gigi bisa ampe ketular..

    semangat bro, gw support lu!!!!! 

      • 7
      wardady:

      mungkin ini kali yah cerita dari dosen u

      • 3
      Atu90:

      setuju brooo..

      lu pasti ngerti apa yg gw omongin

      thanks utk suport nya..

      :)

       

      • 3
      c_notes:

      baru sadar.. ternyata dokter itu resikonya tinggi juga yah.. slama ini ga kepikiran 

        • 2
        Atu90:

        iya bro resiko tinggi, biaya tinggi, pengorbanan tinggi :)

          • 1
          Andri90:

          tapi pendapatan nya kecil??

            • 1
            Atu90:

            Hahaha bnr banget bro! Pendapatan kecillll.. aplg dgn adanya bpjs. 

    • 5
    snoplion:

    emang cita2 awalnya mau jadi dokter? knapa ambil kedokteran ? sayang bgt 

      • 3
      Atu90:

      awalnya gw kira jadi dokter itu enak, bisa nolong org..yah dulu gw masi naive kalii.. pas tau kenyataan nya, makin hari makin berat dan males.. kalo jd dokter umum, agak susa utk hidup kalo jadi specialis, harus bermodal dulu, antara banyak uang atau pinter bgt :(

    • 4
    kingkong:

    emang klo masuk spesialis, kira2 butuh uang brapa?

      • 0
      Atu90:

      Tergantung spesialis yang di pilih. Makin susah makin mahal. Bisa 500juta-1 milliar gan. Belom sumbangan2 yg d minta kampus. Belom uang hidup kos dll. Belom biaya praktek ini itu. Belom sewaktu koas dan internship spesialis dokter2 nya suka minta d beliin macem2 gan. Kalo ga kaga bakal d lulusin.

    • 4
    _mimin_:

    Tapi kalo lu gak punya uang dan koneksi, yg bisa lu lakuin adalah masukin nama lu untuk waiting list

    pantes aja specialis di indonesia tuh mahal bgt.. sistem nya aja kacau.. pas uda jadi specialis yah buru2 deh supaya blik modal… 

    harga nya beda2 tipis sama dokter di malay ato singapore.. tp soal kualitas klo mnuurt ane si bagusan di sana juah d banding indo

    • 4
    gomblo:

    gossipnya, emang ada kedokteran suka bedah2 mayat yah???

      • 2
      sarayuda:

      kata temen ane yg kebetulan kuliah di kedokteran si bener gann ..

      katanya harganya mahal bgt.. 1 mayat bisa puluhan bahkan ratusan juta ..

      • 0
      cation:

      yah memang itu bagian daripada ilmu pengetahuan atau science. bagian dari research.

      gue pun nanti kalo meninggal, jasad gue akan gue kasi untuk ilmu pengetahuan, entah organnya di donor atau utk percobaan apa asal membantu ga buat percobaan sia2. nanti sisanya jasadnya di bakar, abunya di bikin jadi intan/diamond untuk warisan keluarga.

       

      • 0
      Atu90:

      Bnr.. pasti ada praktek pake mayat. Tapi kita ga bedah2 mayatnya. Dlu kalo saya sih mayatnya udah di buka ama dosen. Jd kita belajar organ2 nya. 

      Dan bener 1 mayat itu mahalnya bukan main. Jd d kampus ane sih mayat nya lama semua. Jd agak sulit belajar organnya..

    • 3
    reffika:

    emang lu kuliahan nya di mana sih? bole di bisikin donggg… ??

    • 3
    cation:

    gila ini beneran nih??

    ade gue sekarang SMA 2, dia ada minat ambil kedokteran.

    kalo beneran gini mah mending ga usah atau ambil di luar negri skalian.

     

    pantesan aja dokter indo bobrok kebanyakan… untuk jadi dokter aja kotor gini caranya

      • 1
      Rizky_90:

      ane denger2 katanya kalo lulusan luar negri juga di persulit.. stelah lulus dari luar, lu harus ambil kuliah lagi.. klo ngga ga akan bisa buka praktek di sini.. ane ga bisa pastiin apakah itu info yg bener ato bukan.. tp udah banyak yg bilang sih

        • 0
        cation:

        ini ada yg tau ga?

        membantu bgt kalo ada yg bs konfirmasi

        • 0
        Atu90:

        Bener banget bro. Lulusan luar negri yg mau kerja d indo harusnikut yg nama nya penyetaraan dengan kuliah lagin selama 1 tahun kalo ga salah. 

        Setelah lulus kuliah itu pun. Sangat di persulit ambil surat ijin prakteknya. Dlu dosen saya kuliah d jerman. Stlh 5 tahun baru ijin praktek dia keluar.

    • 2
    vony_90:

    broo, paling susah tuh di kedokteran belajar tg apa sih?

      • 0
      Atu90:

      Dlu pas kuliah sih saya gak suka banget belajar biokimia bro! Hahaha. Serasa ngulang belajar kimia. 

    • 2
    mickey_mouse:

    broo. emang gossip nya sistem yg korup itu bukan hanya terjadi di kedokteran yah? tapi juga berlangsung di rumah sakit2 di indonesia..

    jadi katanya marketing2 obat itu suka menawarkan komisi ke para dokter , jadi kalo dokter menulis resep utk obat yg mereka jual.. maka si dokter dapet komisi juga.. 

    nah dengan keadaaan begini, efeknya jadi ke pasien, pasien jadi bakal banyak bgt nebus obatnya, bahkan banyak “obat yg ga perlu “.. 

    skali sakit, obatnya jadi macem2..

    nah yg saya mau tanyakan juga, kalo makan obat banyak begitu, sebenernya bisa berefek buruk ke tubuh kan? ginjal nya akan bekerja lebih keras yah? correct me if im wrong yahh  

      • 2
      dha_jal:

      sama gannn, ane juga pernah ngalamin kyk gtu.. waku itu paman ane lagi sakit (tp lupa sakit apa) nah terus di bawa ke dokter di indonesia, di kasi obat buanyak bgttt.. 

      terus suatu saat karena ga sembuh2, akhirnya di bawa deh paman ane ke Singapura utk berobat di sana.. 

      dan yg terjadi, pas di sana, semua obat yg dari dokter indonesia di buang di depan mata paman ane.. dan si dokter singapura itu cuma memberi 1 obat aja…

      sekarang paman ane uda sehat lagi tuhhh

      • 1
      Atu90:

      ini bnr banget bro. coba aja peratiin kalo ke rs lg nggu buat berobat,banyak juga sales2 yg ikutan pd ngantri. nah ituuu tuhh pd nawarin obat dan komisinya.

      kebetulan kemaren nyokap juga baru berobat d malay karena ada hipertiroid. dan pas d cek ternyata fungsi hatinya jeleeekkkk BGT. dokter malay nanya minum obat apa aja. d sebutin lah dokter indo ksh obat tiroid, obat darah tinggi, obat utk kaki bengkak, dan obat utk jantung. dokter malay sampe bngung ngapain d ksh obat banyak banget. d suruh lah berenti mnum obatnya. obat tiroid d ganti yang baru dan yg boleh d mnum lagi obat darah tinggi. sisanya harus stop. 

      seminggu kemudian nyokap dtg cek lagi dan puji Tuhan fungsi hatinya menurun sampai setengahnya. dulu pas d dokter indo kami pernah nanya ke dokternya apa perlu obat kaki bengkak d minum setiap hari. dan obat jantung d mnum sampai kapan. ehhhhh kami malah d jawab dengan kasar dan super nyolot. pdhl itu dokter udah proffesor loh! dr situ saya lgsg ambil keputusan bawa ke mlay.

      itu pengalaman real ttg kebobrokan dokter indonesia. pasien bertanya malah nyolot bilang kalo gak mau sembuh ya ga usah mnum obat. dokter malay ngejelasin dgn detail dan ngejawab semua pertanyaan yg kita tanya. ksh obat jga yg perlu doang kaga macem2.

    • 2
    evan_bg91:

    wahh, gw kira dokter itu di bayar dengan normal utk pasien BPJS.. pantes aja muka nya pada judes semua kalo layanin BPJS.. 

      • 0
      Atu90:

      Pasti judes gan.. udah cape kdang pasien bpjsnya nyebelin. Dia ga tau kita d bayar kecil bnr buat bpjs. Uda gratis kdang ga tau diri mereka susahnya gan.. hahaha

    • 1
    Liquid:

    sama gan..sy jg ga lanjut dokter lg..mnding usaha drpd jd dokter..gak d hargai.. resiko tinggi.. banyak yg mw nuntut dokter, BPOM,pajak,pasien.. DLL..DLL..DLL.. blom lagi jam kerja yg ga normal.. klo lg istirahat, di tepon harus dtg.. fiuhh, capek klo inget masa lalu..blom lg ngadepin pasien yg maunya gratisan tp dpt pelayanan president suit..

    sy dukung keputusan nya gan!! slama blom ada perbaikan, sy rasa bakal banyak yg mengikuti keputusan kita

      • 0
      Atu90:

      Thanku dukungannya gan.. semoga d kedepannya dokter lbh di perhatikan kesejateraannya yah.

      Sukses juga gan usahanya!

    • 1
    abbi_yakki:

    tapi ane bingung gan, ane sebagai pasien itu kalo bayar rumah sakit mahal.. kalo uang nya ga ke dokter, kemana dong?

      • 0
      Atu90:

      Kalo di rs itu ada itung2annya gan.. ke RS itu sendiri berapa persen. Ke dokter berapa persen. Kalp dokternya ada tindakan spt operasi atau apa pun bsa dpt lebih dan itungannya per pasien. Kalo obat si farmasi dpt berapa persen. Gtu gan.. saya juga kurang tau jelasnya berapa tapi nanti akan saya cr tau dr temen2.

    • 1
    abbi_yakki:

    tapi ane bingung gan, ane sebagai pasien itu kalo bayar rumah sakit mahal.. kalo uang nya ga ke dokter, kemana dong?

      • 0
      Atu90:

      Kalo di rs itu ada itung2annya gan.. ke RS itu sendiri berapa persen. Ke dokter berapa persen. Kalp dokternya ada tindakan spt operasi atau apa pun bsa dpt lebih dan itungannya per pasien. Kalo obat si farmasi dpt berapa persen. Gtu gan.. saya juga kurang tau jelasnya berapa tapi nanti akan saya cr tau dr temen2.

    • 21
    Fatimah:

    Sebenernya mungkin bukan cuma dokter yang diperlakukan seperti itu, tapi hampir semua nakes. Aku sendiri bidan ngerasain hal yg sama kaya gitu. Mungkin biaya pendidikan kita ga sebanding sama dokter tp kita pun mengeluarkan biaya pendidikan yang tidak murah dibanding pendidikan lainnya. Ketika udah lulus, cari kerja ga segampang yang dipikirkan. Hampir rata rata kalau kerja diklinik atau bps kita digaji dibawah 1 juta, dengan sistem kerja 24 jam x 6 hari (libur seminggu sekali). Standby di tempat selama itu. (Bisa dibayangkan kan betapa ga ada kebebasannya)  atau bisa dibilang ga bermanusiawi. Dan terkadang ada beberapa para senior (yg pnya bps) ambil keuntungan dr tenaga kita, ga jarang bidan yg diperlakukan seperti halnya pembantu. “Ko masih mau sih kerja disitu?” Mngkin itu segelintir pertanyaan orang awam. Tp mau gimana lg memang seperti itu keadaannya kalau mau bekerja sesuai bidang pendidikannya. Kalaupun ada pekerjaan yg lebih enak kaya di rs atau puskesmas, harus punya orang dalem. Yaa kalau sepinter apapun tp ga ada orang dalem cuma bisa nunggu ..nunggu dan nunggu. Seperti itulah sistem kerjanya di hampir rata” rs atau puskes. Belom lagi untuk memperpanjang STR pun dipersulit dengan sertifikat seminar, pelatihan, dll. Seandainya untuk seminar kita butuh biaya 150 rb x 25. Sangat ga sebanding dngan penghasilan yg didapat. 

     

    “Yaudah. Kenapa ga buka BPS aja?” Ga semudah itu urus ijin buka praktek, mungkin memang sudah takdirnya kali yaah pengurusan surat ijin di inndonesi itu penuh dengan kesulitan dan berbelit belit dr birokrasinya. Dan kita juga harus ada syarat untuk memenuhi pengajuan surat seperti pengalamn, dll. Belom lg sekarang orang yg lahiran di bidan itu ga sebanyak dulu, Why? “Lagi lagi BPJS” kenapa harus bayar dibidan kalau dipuskesmas atau rs pun gratis dengan BPJS. Semua sudah tercover bpjs. Yaa jadi bisa dibilang juga “bpjs memperkerut penghasilan nakes”

     

    So, saya juga berfikir untuk banting stir keluar dari “zona tidak nyaman” haha 

    Setiap orang itu punya jalannya sendiri untuk sukses, tidak harus sejalur dengan dunia pendidikan kita

      • 2
      Atu90:

      Wahhh bnr2 ga nyangka saya ternyata bidan bernasib lebih tragis. D bayar 1 juta dengan pekerjaan seberat itu sangat tidak masuk akal. Aplg jika di perlakukan seperti pembantu sperti itu dengan rekan sejawat. 

      Thanku atas sharingnya ya.. dgn ini semoga membuka banyak mata gimana sedihnya nasib nakes di indonesia. Banyak yg memilih banying setir di banding harus kerja rodi seumur hidup.

      Sukses selalu yaa fatimah :)

        • 1
        Fatimah:

        Aamiin, sukses selalu juga buat lo

      • 3
      Bain:

      wahh, ternyata bukan cuma dokter yahhh, bidan juga.. apa jangan2 sampe ke semua nakess ?? gilla, jadi dokter sama skali beda sama bayangan gw…

      “bpjs memperkerut penghasilan nakes” – gw setuju banget sama statement yg satu ini..  gara2 bpjs, sampe ada yg tutup praktek nya, soalnya pasien jadi pada pindah (buat lebih jelas, baca comment ini )

        • 3
        Fatimah:

        Tadinya malah gua berfikir jadi dokter kayanya lebih enak dibanding bidan, eeh setelah gua baca thread ini ternyata ga jauh bedalaah sama bidan, walaupun dokter ada enaknya dikit. Jadi bidan juga jauh dari perkiraan gua, dulu mah masih awam ngeliatnya bidan itu kaya kaya ternyata pas gua idah masuk bidan bobrok bobroknya baru keliatan. Mngkin yg dulu gua liatnya sebelah mata aja kali yah..

        Kalau kata gua sih yah hampir semua nakes diperlakukan kaya gitu. Walaupun perlakuannya ga sama tapi tetep aja intinya “tidak mensejahterakan”

         

        “bpjs memperkerut penghasilan nakes” – gw setuju banget sama statement yg satu ini.. gara2 bpjs, sampe ada yg tutup praktek nya, soalnya pasien jadi pada pindah

        Iyah dosen gua pun sama yg pada punya praktek bidan bilang kliniknya sepi, dulunya yang lahiran sebulan bisa diatas 20 pasien setelah ada bpjs paling 1-2 itu pun ga setiap bulan ada pasien lahiran. Paling pasiennya cm suntik kb doang, sm BP 

      • 4
      Optimus_89:

      Hampir rata rata kalau kerja diklinik atau bps kita digaji dibawah 1 juta, dengan sistem kerja 24 jam x 6 hari (libur seminggu sekali). Standby di tempat selama itu. (Bisa dibayangkan kan betapa ga ada kebebasannya) atau bisa dibilang ga bermanusiawi

      gile 24 jamx 6 hari, itu nonstop? tinggal di rumah sakit?? udah kyk zaman perbudakan aja… dan cuma di bayar 1 juta???  oh iya, kalo bidan itu, bisa resiko di tuntut juga ga sih??

       

      Dan terkadang ada beberapa para senior (yg pnya bps) ambil keuntungan dr tenaga kita, ga jarang bidan yg diperlakukan seperti halnya pembantu.

      maksudnya senior punya BPJS itu gimana yah? dan gimana contoh mereka ambil untung?? (maaf bgt nih, saya bukan dari kalangan tenaga medis, biasa jadi pasien.. hehehe ).. 

        • 9
        Fatimah:

        gile 24 jamx 6 hari, itu nonstop? tinggal di rumah sakit?? udah kyk zaman perbudakan aja… dan cuma di bayar 1 juta??? oh iya, kalo bidan itu, bisa resiko di tuntut juga ga sih??

        Bukan perbudakan lagi itu mah, emang beneran rodi dan serasa dijajah sesama bangsa sendiri. Iyah hampir semua sistem kerja bidan di BPS seperti itu, tinggal di dalem tempat praktek. Dikasih makan ga? Iyah kita dikasih makan, tapi makannya ga kaya yang orang lain fikirin. Harus bisa meriih dah pokonya mah yaa.. walaupun ada juga bidan yang pnya BPS nya baik. Ga semua gajinya 1 juta, ada yg 500, 700, atau 800. Cm ya gua rata rata aja 1 juta biar keliatan gede dikit. Bidan bisa dituntut juga kalau ada kasusnya di tempat praktek bidan sendiri atau penanganan bidan melebihi dengan wewenang bidan. Dan bukan cuma bisa dituntut tp semua tenaga kesehatan juga rentan terkena penyakit menular. 

        maksudnya senior punya BPJS itu gimana yah? dan gimana contoh mereka ambil untung?? (maaf bgt nih, saya bukan dari kalangan tenaga medis, biasa jadi pasien.. hehehe )..

        Bukan senior punya BPJS tapi “senior (Bidan) yang punya BPS” (Bidan Praktek Swasta). Atau lebih gampang nya bidan yang punya tempat praktek.

        Maksud mereka suka ambil untung tenaga kita tuh gini. kita kan bidan kerja di BPS nya, tmpat praktek bidan itu biasanya satu rumah sama yang punya. Kita pun tinggal didalem klinik, ga jarang yg punya klinik itu mempekerjakan kita bukan hanya sebagai bidan tp sebagai pembantu juga (disuruh beres” rumah, jemurin baju” anter anak kesekolah, anter yg pnya klinik ke tempat kerjanya) jd kita kerja nya seakan akan kaya bidan++ (bidan+pembantu+ojek). Dengan gaji 1 profesi. Bisa dibayangin kaan? Kalau mau dihitung hitung gaji pembantu aja sekarang udah rata rata diatas 1 jt (kisaran jakarta)  kali dan itu pun ga perlu susah susah kuliah, ga perlu tanggung jawab sama nyawa pasien.

          • 2
          Optimus_89:

          ohh BPS .. maaf  salah baca.. hahahaha…

          Ga semua gajinya 1 juta, ada yg 500, 700, atau 800. Cm ya gua rata rata aja 1 juta biar keliatan gede dikit

          wahh.. gila, serius aku baru tau dan kaget banget … masalahnya di jakarta aja aetau aku, gaji tukang parkir udah 2x UMR (sekitar 5.4 juta) oh iya, kalo boleh tau, ini lokasi nya di mana yah?

          Kita pun tinggal didalem klinik, ga jarang yg punya klinik itu mempekerjakan kita bukan hanya sebagai bidan tp sebagai pembantu juga (disuruh beres” rumah, jemurin baju” anter anak kesekolah, anter yg pnya klinik ke tempat kerjanya) jd kita kerja nya seakan akan kaya bidan++ (bidan+pembantu+ojek)

          hmmh.. deskripsi pekerjaan juga ga jelas.. wah.. sumpah aku kagett loh.. aku ga bisa ngebayangin..

          harus di sebarkan nih.. soalnya pasti banyak org2 awam di luar yang ga tau.. aku yakin kalo mereka tau, mereka pasti bakalan lebih menghargai tenaga2 medis..

          termia kasih banyak atas informasi nya.. aku akan sebarkan juga ttg ini.. soalnya bisa gawat juga kalo keadaan ini di diemin, bisa2 orang2 bisa ga mau jadi tenaga medis nih….

            • 1
            Fatimah:

            Hampir semua daerah seperti itu kayanya, tapi gua sendiri sih masih dikawasan jabodetabek. 

             

            Kalau masyarakat sadar tp yang punya kedudukan tinggi ga sadar juga sama aja toh

      • 3
      academy_99:

      Mungkin biaya pendidikan kita ga sebanding sama dokter tp kita pun mengeluarkan biaya pendidikan yang tidak murah dibanding pendidikan lainnya.

      memang biaya pendidikan sbg tenaga medis mahal yah? boleh tau ga kisaran biaya nya? apakah ada sogok2an juga?

       

      Belom lagi untuk memperpanjang STR pun dipersulit dengan sertifikat seminar, pelatihan, dll. Seandainya untuk seminar kita butuh biaya 150 rb x 25. Sangat ga sebanding dngan penghasilan yg didapat.

      mohon pencerahan nya dong STR itu apa yah? kenapa harus ikut seminar? emang itu diwajibkan??

      wah, saya baru tau lohh.. saya kirain jd dokter itu enakk.. tinggal priksa2 bentar, lgs dpt uang…ternyata sya salah jugaa..

       

        • 1
        Atu90:

        Dokter pun harus punya STR dan harus ngumpulin poin2 SKP dengan cara ikut seminar. Seminar utk dokter mahal loh ada yg 1juta ada yg 2juta. Bhkan banyak juga yg d luar kota dan harus kita dtgin. Kebayang kan biaya pesawat dan akomodasinya dll.

        Udah gtu 1 seminar bisa dapet cuma 1 poin / 1 SKP. Kadang 2 SKP. Sedangkan dalam 1 tahun kita ada minimum SKP yg harus kita kumpulin.

        Selain SKP, dokter juga punya macem2 sertifikasi. Contohnya utk yg mau kerja di RS wajib punya sertifikasi ATLS dan ACLS (klo ga salah namanya.. agak lupa) nahh utk ikut 1x ujian aja kmrn temen gw biaya nya 5-6jutaan. Belom kalo yg kepengen les dl sblum ujian biar lbh mantep. Lesnya aje mahal juga.

        Bisa d bayangkan pengeluaran seorang dokter2 muda yg belom punya apa2. Ya kalo keluarga nya kaya. Kalo gak kaya sedih banget itu kantong..

          • 2
          Fatimah:

          Haha iyaa, gua pikir liat dokter enak deh dibanding bidan, tp setelah gua baca thread ini ternyata dokter ga beda jauh lah sama bidan nasibnya. Bidan juga sama butuh pelatihan untuk dpt sertifikasi gt kaya APN, PPGDON, atau MU, sdb tapi haSil dr itu semua ga sebanding sama pendapatannya lol.

           

        • 11
        Fatimah:

        Untuk kisaran biaya tergantung univ atau kampus masing masing tp kisaran untuk bidan atau perawat dikampus gue  -+ 100 ada kali (kurang tau pastinya) soalnya kan ada tetek bengeknya setiap semester praktek lapangan harus bayar ke lahan (rs/puskes). Oiyaa jangan mentang mentang gua blng lebih mahal dibanding kuliah pendidikan yg biasanya trs ngebandinginnya sama kampus UPH, BINUS dsb yg elit elit yaah kalo itu sih kampusnya beda lagi. 

         

        Apa sih STR? STR itu “surat tanda registrasi” untuk nakes STR itu penting banget sebagai bukti kalo kita itu berkopeten. Kalau kerja ga ada STR susah cari kerjanya (ada str aja susah apalagi ga ada).

        Kalau aku bidan, untuk bidan sendiri itu ikut seminar itu sebenernya yah wajib ga wajib, kalo lo mau STR tetep berlaku dan diperpanjang yah kita harus kumpulin sertifikat dari seminar seminar, karna salah satu syarat perpanjang STR itu harus ada 25 SKP (satuan kredit profesi) dari organisasi IBI, sedangkan rata”  kalo lu ikut seminar satu sertifikat itu hanya 1 atau paling banyak 2 SKP. Jd ya mau ga mau seminar  itu kaya hal yg diwajibin, HARUS! Kalo ga ya str lu ga bakal berlaku. 

        Kalau masalah dokter enak apa engga itu yg lebih berhak jawab yg pnya thread ini, tapi sih gue rasa hampir semua nakes ngerasain hal yg sama. Kalau yg gue pikir “tenaga kesehatan di indonesia itu kurang diperhatikan kesejahteraannya sama pemerintah” hanya opini gue sih, ga tau menurut yg lain gimana?

          • 2
          Bain:

          Kalau yg gue pikir “tenaga kesehatan di indonesia itu kurang diperhatikan kesejahteraannya sama pemerintah” hanya opini gue sih, ga tau menurut yg lain gimana?

          kalo menurut gw, pemerintah ini kyknya masih belum siap (dari sistem dan modal uk bayar dokter), di satu sisi pengen bikin program buat menunjang kesehatan warga, tapi di sisi lain, pemerintah lupa kalo dokter juga warga biasa, manusia biasa..jujur sih gw berharap dengan adanya tax amnesty , pemerintah bisa punya modal utk menyejahterakan nakes2 indonesia

            • 7
            Fatimah:

            Amin, semoga bukan cuma mensejahterakan dokter tapi bidan, perwat pun sama. Kalau menurut gua belom siap + masih banyaknya sistem korup diindonesia 

          • 2
          academy_99:

          Untuk kisaran biaya tergantung univ atau kampus masing masing tp kisaran untuk bidan atau perawat dikampus gue -+ 100 ada kali (kurang tau pastinya) soalnya kan ada tetek bengeknya setiap semester praktek lapangan harus bayar ke lahan (rs/puskes).

          biaya nya 100 juta??

          wahh, banyak tetek bengek yahh..makin banyak prosesnya = makin banyak biaya yg ga perluu..

          gue turut prihatin :(  , mungkin ini salah satu alasan kenapa tenaga medis kita kalah jauh di banding negara tetanggan (malaysia dan singapore)

            • 5
            Fatimah:

            Makasih atas keprihatinannya muungkin bisa jadi seperti itu

    • 19
    prazmd:

    Hai….dari Kartunya kayaknya ente adek kelas ane nih ya…hehehe

     

    Well….jadi skrg kerjanya apa dong?

     

    Gue juga suka duka jalanin dr awal masuk kuliah sampe lulus, pake ngulang mata kuliah, ambil SP tp ga lewat juga hahaha, sampe bela2in praktikum illegal dsb dsb dahhh… demi lulus…. dan setelah kerja, dari jaman blm era bpjs dan mulai bpjs sampe skrg…sampe praktek sendiri tutup krn pasiennya lari pake bpjs semua…padahal, tau sendiri gimana pelayanan apa yg bpjs berikan utk kita tenaga medis.

     

    Pernah gue denger ada pertemuan bpjs yg cukup gede di suatu kota, nah peserta yg dtg dikasih “oleh-oleh” dari bpjs berupa koper (YES, tas KOPER). Powerbank lah, dsb dsb.

     

    Drpd duitnya buat gitu mendingan buat pasien lah, utk pelayanan

     Ini salah satu contok bobroknya dunia kesehatan negara kita.

     

    Belum lagi isu marak ttg prodi DLP alias dokter layanan primer yg katanyaaaa setara spesialis.

     

    Cmon!! Spesialis apa layanan primer? Sama aja kayak GP alias dokter umum. 

     

    Percuma jadi spesialis utk tujuan  mengurangi rujukan ke faskes tingkat lbh tinggi. Perbaiki dulu sarana dan prasarana di perifer barulah angka rujukan bisa ngurang. Tapi hrs dibarengi dg kontrol ketat oleh pihak terkait. Kalo nggak mah sama aja, alat2 dan obat2 bisa diambil dr gudang dan dijual utk praktek2 pihak yang tdk kompeten alias bukan dokter tapi bisa praktek. Hebat kan negara kita ini…

    Ujung2nya jadi spesialis merujuk…sama aja atuhh bohong….

     

    And lanjut soal kuliah, mau lanjut kuliah juga ga mudah, krn seperti yg u bilang di thread u ini

     Hmm

     

     

    Sekian dulu deh nti gw sambung lagi…hope ada reply dr u yah

     

     

    Thank you…

     

     

      • 6
      Atu90:

      haloo.. sori baru online lagi. wahh ga nyangka bakal ada kakak kelas hahaha.

      iya.. gw dgr dari temen2 gw yg skrg intern ato pun yang udah jd dokter juga sama keluh ksahny.. semua soal pasien bpjs. mrka d bayar 500.000 itu pun bukan per pasien loh. tapi berapa pun banyam pasien yang dia tanganin ya bayarannya ttp segitu. di bayar telat 3 bulan pun gak akumulasi 3bulan bayarannya. ttp bayaran 1 bulan.

      ad juga temen yg bilang kalo uang komisi per pasien pun suka di mainin sama dokter dan suster senior. dia kebetulan kerja d puskes. katanya harusnya dia dpt komisi lebih krn jaga ugd tapi tau2 yang dia dapet kecil. pas di cek tnyata jadwal dia d rubah. dia d blang ga jaga ugd pada tanggal itu.

      banyak juga pasien yang ga sekali d obatin anggepan nya harus lgsg sembuh. bgtu ga smbuh lgsg dokterny d jelek2in. pdhl sudah d jelasin sembuh itu butuh proses. mrk ga ngerti dokyer bukan Tuhan.. :)

      • 2
      Freo:

      wah serem juga ternyata yah.. ane ada temen yg kerja sbg perawat di Australi.. dan di sana sistem kesehatan nya baik banget..ge merugikan pihak manapun

      jadi tenaga medis ttp mendapat hak nya, dan warna negara Australi juga mendapat health cover, tai utk kesehatan yg mendasar aja

      utk kesehatan yg lain spt cek mata dan gigi, warga negara australi harus membayar health insurance lagi.. kalo ngga, pasti ongkosnya mahlll bgt…

      temen ane ini bilang kalo cabut gigi di sana bisa sampe 1000 AUD .. jadi mending dia balik ke indo skaian jalan2 n cabut gigi..

      di sini klo mnurut ane pemerintah nya jelas, memang sih katanya pajak di sana emang gede bgt dan ketat.. tp yah penduduk nya merasakan balik hasil dari pajak yg mereka bayarkan..

       

      tp smoga aja deh dengan ada program tax amnesty, Indonesia bisa menuju ke arah yg  lebih baik

        • 0
        Atu90:

        Enaknya d luar negri gtu bro.. pajak jelas di pake utk kepentingan rakyat. Gak kaya dsni. Udah gtu d luar negri sangat sangat memperhatikan kesejahteraan pekerja seperti guru, dokter, dll yg mengabdi utk rakyat.

        Di sini pajak gde dan ketat dll tetep aja ujung2nya masuk kantong pejabat juga.

      • 2
      qomar:

      sampe praktek sendiri tutup krn pasiennya lari pake bpjs semua…padahal, tau sendiri gimana pelayanan apa yg bpjs berikan utk kita tenaga medis.

      ane orang awam nih broo.. jadi kurang mengerti dunia kedokteran..

      tp skarang mata ane terbuka.. jujur ane ga mikir efek dari BPJS.. ane kira dokter juga di bayar normal sama pemerintah.. 

      ternyata kalo dari baca komentar2 di atas, ane jd berpendapat kalo pemerintah lumayan membebankan subsidi ke para dokter..

       

       

        • 2
        Atu90:

        iya thanku atas pengertiannya bro. semoga dr thread ini makin banyak yg ngerti penderitaan dokter dan susah nya jd dokter hehehe :)

      • 3
      Bain:

      Perbaiki dulu sarana dan prasarana di perifer barulah angka rujukan bisa ngurang. Tapi hrs dibarengi dg kontrol ketat oleh pihak terkait. Kalo nggak mah sama aja, alat2 dan obat2 bisa diambil dr gudang dan dijual utk praktek2 pihak yang tdk kompeten alias bukan dokter tapi bisa praktek. Hebat kan negara kita ini…

      bener banget gan.. yg paling dasar yah sistem nya dulu di bikin yg bener.. klo mnurut gw sih, BPJS ini terkesan program yg buru2, keliatan nya program malaikat.. tapi buat para dokter dan rumah sakit ini program malaikat pencabut nyawa

      sebenernya sih yah pasien juga ga bisa di salahin sih (asal pasien yg tau diri aja, uda gratism jgn minta pelayanan VIP)..

      ya wajar lah kalo dokter dpt penghasilan lebih, kuliah nya aja brapa lama boss..

      belum lagi resiko2 yg di hadapi , terutama resiko tertular penyakit, di tuntut sana sini..

       

      kmaren aja ada tuh dokter muda yg meninggal sia2..

      dia meninggal karena sakit campak dan yg bikin konyol, penyakit dokter ini harusnya bisa di sembuhkan, tapi sarana transportasinya ga memadai…  ( ini artikel lengkap nya)

       

        • 2
        Atu90:

        setuju banget bro.. di indonesia ini msh mind set nya dgn uang dan suap semua pasti beres.

        harus d rapiin dari akar2nya. kalo gak kasian nadib dokter2 baru yg belum punya nama tp gak bsa apa2 krn kebobrokan sistem.

        saya stuju drpd buat sogok ksh hadiah ini itu. mnding buat perbaiki sarana dan prasarana d pedalaman. msh banyak yg kekurangan alat2 kesehatan memadai.

      • 3
      cation:

      Pernah gue denger ada pertemuan bpjs yg cukup gede di suatu kota, nah peserta yg dtg dikasih “oleh-oleh” dari bpjs berupa koper (YES, tas KOPER). Powerbank lah, dsb dsb.

      Drpd duitnya buat gitu mendingan buat pasien lah, utk pelayanan

       Ini salah satu contok bobroknya dunia kesehatan negara kita.

       Betul bro, gue setuju. Dokter di Indonesia itu ‘terlalu’ di hormati. Bukannya gue bilang mrk ga pantes di hormati, malah mrk sangat pantas di hormati. Tapi cara menghormatinya disini beda, dgn materil. Kalo ada pertemuan kasi hadiah2 ga penting segala macem, cuman untuk pencitraan aja. 

      Padahal yang di butuhkan sebenarnya adalah perbaikan ekosistem dan komunitas dokter. Biar mereka bisa kerja dengan suasana yg kondusif, ga usa ampe kiri kanan cari tambahan ( biasanya dgn cara kerjasama sama sales obat) dan lain sebagainya.

    • 1
    Liquid:

    sama gan..sy jg ga lanjut dokter lg..mnding usaha drpd jd dokter..gak d hargai.. resiko tinggi.. banyak yg mw nuntut dokter, BPOM,pajak,pasien.. DLL..DLL..DLL.. blom lagi jam kerja yg ga normal.. klo lg istirahat, di tepon harus dtg.. fiuhh, capek klo inget masa lalu..blom lg ngadepin pasien yg maunya gratisan tp dpt pelayanan president suit..

    sy dukung keputusan nya gan!! slama blom ada perbaikan, sy rasa bakal banyak yg mengikuti keputusan kita

      • 0
      Atu90:

      Thanku dukungannya gan.. semoga d kedepannya dokter lbh di perhatikan kesejateraannya yah.

      Sukses juga gan usahanya!

    • 2
    evan_bg91:

    wahh, gw kira dokter itu di bayar dengan normal utk pasien BPJS.. pantes aja muka nya pada judes semua kalo layanin BPJS.. 

      • 0
      Atu90:

      Pasti judes gan.. udah cape kdang pasien bpjsnya nyebelin. Dia ga tau kita d bayar kecil bnr buat bpjs. Uda gratis kdang ga tau diri mereka susahnya gan.. hahaha

    • 7
    Michael J:

    Oi bro, ane juga ud lulus dokter tetapi tggal internship yg ke daerah 1 taon. Gw juga kyknya ga bakal fokus hanya jadi dokter aja, skrg lu ambil kuliah jurusan lain jadinya??

      • 1
      Atu90:

      untungnya ortu gw ada usaha, jd gw skrg fokus utk kembangin usaha keluarga..
      sebenernya sih jadi dokter kalo ada modal dan koneksi bakalan enak bgt broo.. gw cuma ga tahan ama sistem nya yg korup bgt.. dan brasa ga fair aja..

      karna sistem yg korup, dokter nanti jadi kerja sampingan, jadi “marketing obat” nulis resep yg ga perlu utk pasien.. (utk lebih jelas dengan sistem yg korup, baca comment gw yg ini aja gan) . gw merasa salah kalo jadi “marketing obat” tp d sisi lain, kalo ga jadi itu, kyknya pendapatan dokter kurang cukup utk membiayai hidup… 

       

    • 3
    cation:

    gila ini beneran nih??

    ade gue sekarang SMA 2, dia ada minat ambil kedokteran.

    kalo beneran gini mah mending ga usah atau ambil di luar negri skalian.

     

    pantesan aja dokter indo bobrok kebanyakan… untuk jadi dokter aja kotor gini caranya

      • 1
      Rizky_90:

      ane denger2 katanya kalo lulusan luar negri juga di persulit.. stelah lulus dari luar, lu harus ambil kuliah lagi.. klo ngga ga akan bisa buka praktek di sini.. ane ga bisa pastiin apakah itu info yg bener ato bukan.. tp udah banyak yg bilang sih

        • 0
        Atu90:

        Bener banget bro. Lulusan luar negri yg mau kerja d indo harusnikut yg nama nya penyetaraan dengan kuliah lagin selama 1 tahun kalo ga salah. 

        Setelah lulus kuliah itu pun. Sangat di persulit ambil surat ijin prakteknya. Dlu dosen saya kuliah d jerman. Stlh 5 tahun baru ijin praktek dia keluar.

        • 0
        cation:

        ini ada yg tau ga?

        membantu bgt kalo ada yg bs konfirmasi

    • 2
    mickey_mouse:

    broo. emang gossip nya sistem yg korup itu bukan hanya terjadi di kedokteran yah? tapi juga berlangsung di rumah sakit2 di indonesia..

    jadi katanya marketing2 obat itu suka menawarkan komisi ke para dokter , jadi kalo dokter menulis resep utk obat yg mereka jual.. maka si dokter dapet komisi juga.. 

    nah dengan keadaaan begini, efeknya jadi ke pasien, pasien jadi bakal banyak bgt nebus obatnya, bahkan banyak “obat yg ga perlu “.. 

    skali sakit, obatnya jadi macem2..

    nah yg saya mau tanyakan juga, kalo makan obat banyak begitu, sebenernya bisa berefek buruk ke tubuh kan? ginjal nya akan bekerja lebih keras yah? correct me if im wrong yahh  

      • 1
      Atu90:

      ini bnr banget bro. coba aja peratiin kalo ke rs lg nggu buat berobat,banyak juga sales2 yg ikutan pd ngantri. nah ituuu tuhh pd nawarin obat dan komisinya.

      kebetulan kemaren nyokap juga baru berobat d malay karena ada hipertiroid. dan pas d cek ternyata fungsi hatinya jeleeekkkk BGT. dokter malay nanya minum obat apa aja. d sebutin lah dokter indo ksh obat tiroid, obat darah tinggi, obat utk kaki bengkak, dan obat utk jantung. dokter malay sampe bngung ngapain d ksh obat banyak banget. d suruh lah berenti mnum obatnya. obat tiroid d ganti yang baru dan yg boleh d mnum lagi obat darah tinggi. sisanya harus stop. 

      seminggu kemudian nyokap dtg cek lagi dan puji Tuhan fungsi hatinya menurun sampai setengahnya. dulu pas d dokter indo kami pernah nanya ke dokternya apa perlu obat kaki bengkak d minum setiap hari. dan obat jantung d mnum sampai kapan. ehhhhh kami malah d jawab dengan kasar dan super nyolot. pdhl itu dokter udah proffesor loh! dr situ saya lgsg ambil keputusan bawa ke mlay.

      itu pengalaman real ttg kebobrokan dokter indonesia. pasien bertanya malah nyolot bilang kalo gak mau sembuh ya ga usah mnum obat. dokter malay ngejelasin dgn detail dan ngejawab semua pertanyaan yg kita tanya. ksh obat jga yg perlu doang kaga macem2.

      • 2
      dha_jal:

      sama gannn, ane juga pernah ngalamin kyk gtu.. waku itu paman ane lagi sakit (tp lupa sakit apa) nah terus di bawa ke dokter di indonesia, di kasi obat buanyak bgttt.. 

      terus suatu saat karena ga sembuh2, akhirnya di bawa deh paman ane ke Singapura utk berobat di sana.. 

      dan yg terjadi, pas di sana, semua obat yg dari dokter indonesia di buang di depan mata paman ane.. dan si dokter singapura itu cuma memberi 1 obat aja…

      sekarang paman ane uda sehat lagi tuhhh

    • 3
    reffika:

    emang lu kuliahan nya di mana sih? bole di bisikin donggg… ??

    • 2
    vony_90:

    broo, paling susah tuh di kedokteran belajar tg apa sih?

      • 0
      Atu90:

      Dlu pas kuliah sih saya gak suka banget belajar biokimia bro! Hahaha. Serasa ngulang belajar kimia. 

    • 4
    gomblo:

    gossipnya, emang ada kedokteran suka bedah2 mayat yah???

      • 0
      Atu90:

      Bnr.. pasti ada praktek pake mayat. Tapi kita ga bedah2 mayatnya. Dlu kalo saya sih mayatnya udah di buka ama dosen. Jd kita belajar organ2 nya. 

      Dan bener 1 mayat itu mahalnya bukan main. Jd d kampus ane sih mayat nya lama semua. Jd agak sulit belajar organnya..

      • 0
      cation:

      yah memang itu bagian daripada ilmu pengetahuan atau science. bagian dari research.

      gue pun nanti kalo meninggal, jasad gue akan gue kasi untuk ilmu pengetahuan, entah organnya di donor atau utk percobaan apa asal membantu ga buat percobaan sia2. nanti sisanya jasadnya di bakar, abunya di bikin jadi intan/diamond untuk warisan keluarga.

       

      • 2
      sarayuda:

      kata temen ane yg kebetulan kuliah di kedokteran si bener gann ..

      katanya harganya mahal bgt.. 1 mayat bisa puluhan bahkan ratusan juta ..

    • 4
    _mimin_:

    Tapi kalo lu gak punya uang dan koneksi, yg bisa lu lakuin adalah masukin nama lu untuk waiting list

    pantes aja specialis di indonesia tuh mahal bgt.. sistem nya aja kacau.. pas uda jadi specialis yah buru2 deh supaya blik modal… 

    harga nya beda2 tipis sama dokter di malay ato singapore.. tp soal kualitas klo mnuurt ane si bagusan di sana juah d banding indo

    • 4
    kingkong:

    emang klo masuk spesialis, kira2 butuh uang brapa?

      • 0
      Atu90:

      Tergantung spesialis yang di pilih. Makin susah makin mahal. Bisa 500juta-1 milliar gan. Belom sumbangan2 yg d minta kampus. Belom uang hidup kos dll. Belom biaya praktek ini itu. Belom sewaktu koas dan internship spesialis dokter2 nya suka minta d beliin macem2 gan. Kalo ga kaga bakal d lulusin.

    • 5
    snoplion:

    emang cita2 awalnya mau jadi dokter? knapa ambil kedokteran ? sayang bgt 

      • 3
      Atu90:

      awalnya gw kira jadi dokter itu enak, bisa nolong org..yah dulu gw masi naive kalii.. pas tau kenyataan nya, makin hari makin berat dan males.. kalo jd dokter umum, agak susa utk hidup kalo jadi specialis, harus bermodal dulu, antara banyak uang atau pinter bgt :(

    • 7
    KalashNikov:

    hah? masa gaji dokter umum itu  cuma UMR sih? gaji tukang parkir aja 2x UMR.. wkakakakak

     

      • 2
      JARVIS:

      gw baca di comment lu yg ini, di situ di jelaskan kalo lu dpt gaji UMR.. brati sama BPJS, brati UMR + 500.000 dong??

        • 0
        Atu90:

        Iya bro.. UMR + BPJS (500,000).

        Tapi bpjsnya jga ga jelas kapan d bayar. Bsa telat 2 bulan. Kdang 3 bulan. 

      • 3
      Atu90:

      kenyataan emang pahitt yah ;(

        • 2
        tomat:

        sorry kalo pertanyaan gw out of topic.. tapi sebenernya itu kalo dokter sistem pembayaran nya gmana sih?

        kalo dpt komisi / pasien juga kan?

        gw denger kalo nulis resep, dia juga dpt komisi dari pihak produsen obat nya?

         

          • 0
          Atu90:

          Kalau di rs dapet komisi per pasien bro.. kalau ada tindakan dapet lagi komisinya beda. Obat dan lab pun sama dapet juga komisi.

          Tapi coba di rs bro cari dokter umum. Paling cuma ada d ugd. Kalo ada praktek pun cma 1 apa 2 org.

           

    • 6
    Anonymus:

    kebetulan gw juga lagi kuliah dokter gw tambahin lg alesan nya broo

    RESIKO KETULAR PENYAKITNYA JUGA TINGGI

    Dosen gw pernah cerita kalo ada dokter yg ketular HIV.. klo ga salah dokter gigi deh yg ketular HIV.. tp gw lupa gmana cara itu dokter gigi bisa ampe ketular..

    semangat bro, gw support lu!!!!! 

      • 3
      c_notes:

      baru sadar.. ternyata dokter itu resikonya tinggi juga yah.. slama ini ga kepikiran 

        • 2
        Atu90:

        iya bro resiko tinggi, biaya tinggi, pengorbanan tinggi :)

          • 1
          Andri90:

          tapi pendapatan nya kecil??

            • 1
            Atu90:

            Hahaha bnr banget bro! Pendapatan kecillll.. aplg dgn adanya bpjs. 

      • 3
      Atu90:

      setuju brooo..

      lu pasti ngerti apa yg gw omongin

      thanks utk suport nya..

      :)

       

      • 7
      wardady:

      mungkin ini kali yah cerita dari dosen u

    • 7
    darth_maul:

    Kalian tau seberapa capenya kerja di UGD? lu harus kerja kadang 2×24 jam

    emangnya 2×24 jam itu non stop gan?? pasti ada break kan? ada waktu utk pulang dulu ke rumahh

      • 3
      Atu90:

      paling break makan / ke WC.. selama ga ada yg gantiin yah si dokter jaga itu harus ttp di sana

        • 2
        faroz:

        wihh sadis benerrrrr…….

    • 9
    semutbako:

    Di Jakarta sekarang ini udah sedikit orang-orang yang ke umum. Sakit perut aja kebanyakan langsung ke spesialis penyakit dalam

    ane kurang setuju gan ama statement yg ini, masih banyak kok yg mau sama dokter umum :)

    mungkin yg statement ente cocok buat org2 yg berkecukupan d jkt.. tp masih banyak kok yg membutuhkan dokter umum :)

    tetep semangat yah broo, kalo bisa, lanjot lagi dokternya !!!!

      • 3
      Atu90:

      makasih yah  atas supportnya..

      tapi di sini gw coba utk realistis aja..

      di jakarta kebanyakan cuma 2 tipe pasien.. yg ke specialis atau ke BPJS..

      nah, kalo berdasarkan cerita temen gw yg ini , gw jadi berasumsi kalo kebijakan BPJS tidak berpihak kepada dokter…

       

    • 9
    mario_teluh:

    lu bakal susaaahhh banget untuk di terima di spesialisasi, apalagi speliasisasi yang cukup banyak peminatnya. Yang bisa lu lakukan adalah nyogok universitasnya dengan harga tertentu yang sudah dia sebutkan atauu melalu koneksi kenalan profesor dalam. Tapi kalo lu gak punya uang dan koneksi, yg bisa lu lakuin adalah masukin nama lu untuk waiting list supaya bisa test masuk tapi gak jelas itu harus nunggu ampe kapan (anak dosen gw waiting list ampe 2taon belon juga d panggil).

    kira2 lu tau knapa bisa sampe begini?

    pas gw mau masuk SMA, gw dulu inget bgt di tolak di beberapa sekolah, yg gw lakukan yah cari aja SMA yg lain, akhirnya dapet juga, masuk dan lulus on time juga…

    knapa ga cari  universitas lain aja cuy??

     

      • 3
      Atu90:

      hmm sayangnya banyak uni di indonesia begitu semua. temen gw sampe harus kerja d puskes dlu untuk dapetin surat mengabdi ama negara jd bsa di permudah masuk uni spesialisnya.

        • 3
        NATRIUM:

        mohon koreksi yah kalo gw salah.. tapi setau gw, yg boleh specialis itu cuma universitas negri kan yah?

          • 0
          Atu90:

          Iya bro.. spesialis itu cma ada d universitas negri. Dan rasis nya bukan maen. Kalo gak punya kenalan org dalem atau uang super gede utk yg namanya “sumbangan” atau kalo ga otaknya super encerrrr.. jangan harap dah yg chinese bsa gampang masuk. Bisa2 cuma di PHP in d bilanh suru waiting list tp ampe 2 taon jga ga d panggil2.

    • 12
    Agus.Sugus.Bagus:

    sayang amat cuyy, sekolah dokter lama bgt kan? udah brapa lama sekolah dokter?

      • 4
      Atu90:

      yuppp.. aslinya total nya 6 tahun

      teori nya 3.5 tahun, dan praktek nya 1.5 tahun (co-ass)

      nah abis itu, utk dapt ijib buka praktek, lu masi harus magang lagi 1 tahun 

       

      klao gw cuma ambil yg teori nya aja :)

        • 1
        nikoputra:

        maaf broo, ane bbaru tau di dunia ini, jadi belum ngerti istilah2 di dalem dunia fakultas kedokteran..

        co ass itu apa sih? ane sering denger sihh apa co ass itu kyk magang?

          • 0
          Atu90:

          co-ass itu semacam kuliah lapangan bro. stlh itu baru magang di daerah.. biasa d sebut2 internship

    • 10
    DIMITRI:

    lu udah lulus dan udah dpt certificate? udah magang juga belom sih?

    terus sekarang ngapain? sayang amatt

      • 3
      Atu90:

      udah broo.. tp gw ga ambil kuliah prakteknya..

      yahh, soalnya klo mnurut gw, jadi dokter di indo sangat berat dan gw rasa gw blom mampu

        • 0
        wardady:

        wahh, turut prihatin juga yahh.. :(

        tetep semangat yahh!!!

          • 0
          Atu90:

          thanku bro :)

    • 15
    Eko83:

    Kalo dapet pasien BPJS apalagiiiiii…. udah kaya kaga d bayaaarr keccilllll bangettt (nanti gw ksh tau pastinya berapa)

    brapa emang?? gw penasarann

      • 7
      Atu90:

      Sorry gw ga taro di thread, soalnya pas bikin thread, gw agak2 gak yakin ttg jumlahnya, jadi kmaren gw tanya temen gw yg skrg uda jadi dokter.

      katanya sih ga jelas juga soal pembayaran BPJS.

      mau berapa pun pasien nya, dia dapet Rp. 500.000/bulan..

      tapi yg miris nya, tempo pembayaran juga ga jelas.. kmaren ini aja dia baru di bayar setelah 3 bulan  -___-“

      dari pengalaman temen gw ini, gw jadi makin yakin sama pilihan gw…

        • 2
        capunk:

        hah??? 500 rebuu? ga tekor sama ongkos n makan broo??? itu di jkt apa di gunung??

          • 0
          Atu90:

          tekor bos. biaya hidup lbh gde di banding bayaran psien bpjs. tukang parkir aja lbh gde bayarannya hahaha..

        • 6
        paraniod:

        hah? masa Rp.500.000/bulan?? pantes aja kadang pasien BPJS suka di pandang sebelah mata.. hmmhh

          • 2
          Atu90:

          iyaa 500,000/bulan dan itu flat mau sebanyak apa pun pasiennya. Makanya dokter agak males dengan pasien bpjs..

        • 6
        Eko83:

        wahh.. gilla, kalo 500/bulan sih kelewatannn sih..itu di bayar 3 bulan jadi 1.5? temen lu itu baru jadi dokter apa gimana? apa mungkin karena baru jadi di bayar murah?

          • 4
          Atu90:

          itu gaji sama untuk dokter umum dan spesialis mana pun. dan dia gak dibayar 1,5juta tapi telat 3 bulan untuk gaji 1 bulan. jd cuma d bayar 500,000 :)

            • 4
            osman95:

            wahh kacau juga yahh :(